Monday, October 3, 2016

Wedding Diary: Prewedding in a Rush

Mulai dari Make Up Artist.
Jadi ya jujur, 80% persiapan menuju prewedding ini saya dapetin info dari Instagram sejak 2 bulan lalu, termasuk MUA. Ah I love you Instagram. Seperti ngedapetin MUA kece yang dandanin saya pas prewed. Mungkin buat kebanyakan cewek yang terpenting dalam milih MUA adalah polesan makeupnya ke muka, tapi buat saya yang terpenting adalah BAGAIMANA DIA BISA MENGKREASIKAN HIJAB SAYA BIAR SAYA TIDAK TERLIHAT SEPERTI BANCI THAILAND APALAGI KETIKA FULL MAKEUP HAHAHAHAHAHAHAHA. Dan setelah kepo sana sini ke banyak MUA di Bandung, saya menemukan Kang Ibey! Nama IG nya: ibey_ajah! Yuhuuu! You know me so well banget Kang Ibey, dari alis yang cetar, lipstik yang oketabenge, bulu mata berlapis-lapis, model hijab yang sesuai tema dan cocok di muka, sampaiii bantuin ngurusin wardrobe huaaa terbaik banget pokoke! Recommended! Jadi langganan saya nih kalo ada special occasion.
Tuh Kang Ibey yang tengah hihi
Rush yang kedua: nyari kostum.
VINTAGE! KLASIK! OLD BUT GOLD! Kata-kata itu yang selalu masgin ucapkan dan tak pernah berubah ketika saya tanya ratusan kali "ntar prewed mau tema apa???" Ya makanya gak heran sih semua hasil fotonya gaya-gaya jadul gitu. SEMUA. Saya minta yang fun dan modern pun, ogah-ogahan. Tapi yaa nurut aja dah, da emang keren juga ide nya. Nah nyari kostum ini yang ribed YaaAllaaah. Buat yang casual kita cari dari mall satu ke mall lain atau hunting di online shop dengan mix and match-in baju saya sama doi. Buat wedding gownnya seperti biasa, saya sempet desperate sama size yang gak muat di badan. Ampir semua wedding gallery yang saya kunjungi ukuran gaunnya gak banget kalopun maksain dikecilin. Sampai akhirnya ketemu surga bagi wanita-wanita bertubuh minimalis seperti saya... yakni... di... Zebra Room!! Sang owner namanya Kang Ibam, doi punya banyak buanget kostum ala-ala. DAN YANG TERPENTING SIZENYA PADA PAS DI SAYA UUUUU TERHARUUU. Dan harganya tidak menguras kantong, dan koleksinya banyak, dan bajunya wangi-wangi hihihi. Karena gaun akad saya nanti gak putih, jadi saya milih gaun untuk prewed warna putih, yah setidaknya ngerasain lah pakai gaun putih biar ala noni Belanda.

Last Rush: nyari tempat.
Pasti buat para bride to be dan groom to be, nyari tempat ini dibikin pusing 11 keliling. Emang sih yang penting disesuaikan dengan tema yang bakal dipake. TAPI PUSING JUGA BOK! Pengen di hutan, cafe, danau, hotel, on the street, museum, dll. Pusing deh pokoknya. Kalo saya sih sebenernya 1, gak mau ke tempat jauh-jauh... dan ngamburin biaya banyak sih *teteup emak-emak* karena ternyata tempat prewed yang saya sebutin di atas itu mesti mengeluarkan budget 750ribu - 2yutaan! Maleus... Untungnya saya orang yang rajin ngulik. Setelah ceki sana sini, akhirnya terpilihlah Kampoeng Tulip sebagai tempat buat prewed. Lokasinya gak jauh-jauh amat, di Pasir Pogor Ciwastra, Bandung. Tempat rekreasi keluarga gitu, macam Farm House, tapi masih sepi karena kata si mpunya memang belum jadi 100%. Saya yakin beberapa bulan mendatang tempat ini akan menjadi tempat yang mainstream buat selfie-selfie HAHA.
Awalnya tim foto saya meragukan tempat ini karena takut spot fotonya cuma sedikit. Ternyata eh ternyata di Kampoeng Tulip ini saya dapet 3 tema berbeda sekaligus alias 3 spot kece buat foto-foto; di danau, di rumah-rumah Belanda, terakhir di ruang tamu ala shabby chic gitu. Dan hasilnya mayan kece. Gak mayan deng, emang kece, nih


Tempat kedua, saya pilih di studio foto aja karena ternyata studio Nesphoto juga ada spot kece sesuai tema yang saya dan masgin pengenin. Elegan-elegan gimanaaa gicu. Nih


Oke, cukup buat sharing prewed kali ini. Say thanks to:
Allah swt, suami tersayang, Kang Ibey, Mas Eky dan Mas Bimo. Kalian ruar biasaaaa ~

PS: Foto-foto di atas belum ada yang diedit a.k.a original fresh from the oven.

No comments:

Post a Comment