Tuesday, September 20, 2016

Wedding Diary: It's All About Paper

Ah memang hidup saya ini gak bisa jauh-jauh dari kertas dan percetakan. Tapi kali ini kertas yang asyik! Ya secara buat acara sendiri, gimana gak excited. Wedding diary kali ini kita ngebahas perintilan yang berbahan kertas. Apa aja tuuuh?

Invitation Cards alias Kartu Undangan. Memang ya, dasarnya saya rewel dan detail, nyari kartu undangan ini susah susah gampang. Dari dulu rencana kalo bikin kartu undangan itu yang gak mubazir, jadi musti bisa dipergunakan lagi buat para undanganers. Sampe akhirnya mutusin bikin kartu undangan berbentuk frame foto. Hunting harga di percetakan undangan, di pameran pernikahan, google, harganya bikin syok. Sampe suatu ketika nemu di IG, namanya Deroro Design. Harga kartu undangan yang saya pengen disana jauuh lebih terjangkau dibanding tempat lain. Emang sih, awalnya worry banget pesen-pesen via online, makanya buat mastiin kualitasnya bagus apa nggak, wajib banget minta sample. Dan setelah mas panji (owner deroro) kirim sample, saya yakin banget mau bikin kartu undangannya di beliau. Dengan membulatkan tekad, saya pesen kartu undangan berbentuk frame/ figura foto, ya mayan kan buat nyimpen foto. Daaan ternyata dibonusin kalender juga! Hihi jadi kalo yang gak mau majang foto, tu kartu undangan bisa dijadiin kalender duduk. Insyaallah gak akan mubazir kan jadinya. Oya, pesen disini udah sama thank you tag, plastik, dan stiker jom jerry juga loooh.
Akhirnya... setelah revisi 1000x dengan desain baru dan beda dari yang lain sesuai request sendiri oleh saya dan masgin... kartu undangannya jadi! Naik cetak dengan desain kayak gini:


Next, Bridesmaid Card alias Kartu Bridesmaid yang saya sisipin di clutch ala-ala pas pembagian kain buat para dayang-dayang tercinta. Sama sih bikinnya di deroro juga biar sekalian. Dan lagi-lagi revisi 1000x. Di kartu itu ada ucapan-ucapan manis buat para sahabat plus attire guidenya. Hasil akhirnya begini:



The last but not least, Guest Book alias Buku Tamu. Yaampun saya ini ribet banget ya, buku tamu kan di gramed juga banyak, tapi pengennya custom juga. Yaa gimana yaa da ebong mah anaknya te gituuu.
Yak, untuk guest book ini saya pesen secara online juga, nemu di IG. Namanya Makarios. Saya pesen dengan desain yang udah ada aja, waktu itu lagi males buat nyari-nyari bahan desain. Oya, sekalian pesen pulpen cantiknya juga disana... hihi. Sesuai tema di hari H, desain dan bentuk guest book saya punya kek begini:



Begitulah sharing singkat saya mengenai perkertasan di hari H. Apaaa, singkat??? Hahaha. Sampai jumpa di wedding diary selanjutnya ~~~
Bahas apa lagi ya?

No comments:

Post a Comment