Friday, July 29, 2016

Wedding Diary: Wedding Journal

Halah judulnya sebel gitu ya, "wedding diary" ~ ~ ~ ~ ~
Jadi saya emang rencana kalo segala persiapan perintilan menuju hari H pengen ditulis di blog ini. Seperti biasa, selain buat kenang-kenangan dan pengingat di masa tua, mungkin bisa sekaligus sebagai media sharing buat bride to be yang membacanya. Karena tidak bisa dipungkiri, selama persiapan merit ini saya juga sering kali terinspirasi dari beberapa tulisan di blog orang. Yaa sapa tau blog saya juga ada yang baca hahaha.
Sebagai pembahasan awal, saya mau sharing betapa pentingnya punya Wedding Journal (istilah aslinya gak tau sih, ala-ala saya aja ini nyebutnya gitu), atau buku catatan persiapan pernikahan. Ya walopun jaman telah berkembang, tinggal nulis di laptop aja gampang toh? Tapi pake buku lebih endyes... pake laptop saya pergunakan ketika menghitung biaya pemasukan dan pengeluaran menuju hari H aja di excel.

Apa aja isinya si Wedding Journal? Mulai dari list vendor-vendor, sampai kliping bukti transfer atau bon-bon pengeluaran perintilan.
Tujuannya apa? Biar gampang ceki-ceki fix vendor dan bukti pembayaran gak hilang begitu saja. 
Bentuknya gimana? Bisa block note biasa atau buku agenda gitu.
Dimana belinya? Di tempat fotocopyan, toko buku, atau stationary.
Tampilannya gimana? Bisa didesain sendiri sesuai interest masing-masing.

Nah, kalo punya saya belinya di Toko Singgalang, jalan Karapitan Bandung sekitar awal tahun lalu ketika Masgin memberikan 'kejelasan' kepada saya halah halah. Terjangkau, kalo gak salah 23ribuan. Biar cantik saya hias-hias sendiri. Simple aja. Nih bentukannya:

Wedding Journal
Maap, penanda bukunya udah kriting-kriting
Karena saya hobi lucu-lucuan, dengan ada journal yang saya bentuk-bentuk sendiri ini, jadinya bikin semangat ngurusin hari H sendiri hihi. Sip? Okay, cukup sekian dan terimkasih. Bye...

No comments:

Post a Comment