Saturday, July 30, 2016

Wedding Diary: Mempersiapkan Kain Bridesmaids

photo from: pinterest
Hal ini yang paling ditunggu-tunggu pas persiapan menuju hari H. Yak, berburu kain bridesmaid buat temen-temen segeng, sahabat, dan tetangga tercinta. I'm so in love when I liat-liat kain, brokat, dan printilan-printilan di toko kain! Ah excited! Punya banyak temen baik itu sangat menggembirakan, tapi kalo lagi keadaan kaya gini ternyata tekor juga bro. Hahaha, nggak deng, walau tekor, dari awal saya emang berniat berbagi kebahagiaan sama sahabat-sahabat tercinta yang udah jadi tempat sharing selama saya pacaran sama masgin dengan memberi mereka kain. Makanya, untuk menghemat budget dan menghindari omongan-omongan yang 'gak enak', temen-temen yang dikasih kain bridesmaid saya khususkan memang yang tau banget seluk beluk perjalanan kisah percintaan saya sama masgin mulai dari jadian sampe sekarang.

Ternyata eh ternyata berburu kain buat bridesmaid itu gak gampang shaaay, sebelum fix beli, kayanya saya ada lebih dari 4 kali hunting ke Pasar Baru. Pokoknya dari dulu kalo lagi jalan sama mama ke Pasbar pasti sekalian nyiriin buat kain bridesmaid, tapi semuanya gak ada yang cocok kaya yang saya penginin. Suatu ketika beres lebaran karena dikejar waktu saya sama mama udah rencana ke Pasbar, pokoknya mau gak mau mesti dapet. Dan memang pasti ada waktu yang udah ditentukan sama Allah ya, taunya saya mampir ke toko kain yang jual kain brokat sesuai dengan yang saya cari-cari selama ini, nama tokonya Bravo, ada di lantai 1 Pasbar.

Untuk kain brokat, saya pilih yang coraknya 1 list 1 list. biar gampang di bagi. Sedangkan kain polosnya saya pilihin jenis Roberto Cavalli, Crepe Premium, dan Satin Premium. Hal tersebut tergantung ketersediaan kain di toko itu. Saya udah males nyari-nyari lagi, jadi pokoknya seadanya aja, tapi tetep dengan kualitas terbaik biar gak malu-maluin ngasihnya hehe. Untuk nyocok-nyocokin warna aja dibutuhkan waktu ampir 3 jam-an aja doooong plus motong-motongnya biar saya gausa repot ngebagi-bagi, per orang dapet kain polos 2m, sedangkan brokatnya 1,5m. Kalo kurang, yaa saya serahkan sama temen-temen buat ngakalinnya aja hehe peace.
Details
Dikarenakan jumlah geng saya lebih dari 1, jadi warnanya saya bedain per geng biar lucu dan gak dianggap mainstream antar geng. Terhitung, ternyata ada 4 warna kain bridesmaid yang berbeda;
  • 8 orang geng Geemama, harusnya sih 9. Tapi karena 1 anggota geng lagi merantau jauh di mato ke negeri orang, beliau pasti gakan dateng. Geemama ini temen masa kuliah, mereka lah yang pasti tau banget sejarah shintaebong dan ginar. Nah Geemama ini saya kasih warna gold tapi lebih ke kuning busuk dengan polosan Roberto Cavalli. Geemama ini ampir semuanya pada suka warna soft, jadi saya kasih warna gold aja biar netral, gak ngejreng-ngejreng amat.
  • 13 orang geng BJB. Ini temen-temen masgin. Masgin rikues temen-temen kantornya juga musti dikasih seragam, yowis untuk temen masgin ini saya pilihkan kain warna dusty pink dengan polosan Roberto Cavalli. Walau melenceng dari tema, tapi gak apa-apalah. Berhubung temen masgin banyak yang gak kerudungan, warna ini pasti cantik nempel di kulit mereka.
  • 4 orang geng Vdytapura. Geng SMA yang tak lekang oleh waktu. Mereka dapetnya warna pink fushia tapi keungu-unguan dengan polosan Crepe Premium. Melenceng juga sih. Tapi cantik banget warnanya, keliatan mevvah. Jadi yaa, saya ambil warna itu.
  • 2 orang lagi terdiri dari 1 orang BFF, dan 1 orang tetangga. Mereka dapet warna peach campur gold dengn polosan Satin Premium.
Cantik-cantik khan warnanyaaa ~
Berhubung nyiapin kain bridesmaid ini pas lagi libur puasa, saya tekadkan bikin packaging kain bridesmaidnya sendiri alias DIY. Aaaaaak semangat banget bikinnya, dan untung dibantuin sama mama dan ade. Untuk packaging kainnya, saya beli kotak mika di daerah Cibadak, harganya 4.500an. Karena saya orangnya pengen heboh, gak cuma kotak plastik aja, jadi saya beli hiasan-hiasan kawat kecil tapi dilapisi kertas buricak burinong gitu, belinya di Singgalang buat pegangan. Jadi si kotaknya itu endingnya ala-ala clutch transparan itu loooh hihihi. Nih penampakannya.
Packaging kain bridesmaid
Packaging kain bridesmaid berbagai geng
Mama dan Ade yang membantu pake solder buat bolong-bolongin kotak mika
Tak lupa di dalemnya disisipkan card yang emang udah saya pesen sekalian di orang yang bikin kartu undangan. Review percetakannya ntar saya bahas di cerita selanjutnya ya. Kata-kata di kartu ucapannya ala-ala will you be my bridesmaid gitu. Tapi kata-katanya gak mainstream, saya bikin sendiri.
Yah cukup sekian kisah pencarian kain bridesmaid sampai packagingnya. Semoga temen-temen ku suka sama bahannya. Dandan yang cantik ya, gaesss! See you!

Friday, July 29, 2016

Wedding Diary: Wedding Journal

Halah judulnya sebel gitu ya, "wedding diary" ~ ~ ~ ~ ~
Jadi saya emang rencana kalo segala persiapan perintilan menuju hari H pengen ditulis di blog ini. Seperti biasa, selain buat kenang-kenangan dan pengingat di masa tua, mungkin bisa sekaligus sebagai media sharing buat bride to be yang membacanya. Karena tidak bisa dipungkiri, selama persiapan merit ini saya juga sering kali terinspirasi dari beberapa tulisan di blog orang. Yaa sapa tau blog saya juga ada yang baca hahaha.
Sebagai pembahasan awal, saya mau sharing betapa pentingnya punya Wedding Journal (istilah aslinya gak tau sih, ala-ala saya aja ini nyebutnya gitu), atau buku catatan persiapan pernikahan. Ya walopun jaman telah berkembang, tinggal nulis di laptop aja gampang toh? Tapi pake buku lebih endyes... pake laptop saya pergunakan ketika menghitung biaya pemasukan dan pengeluaran menuju hari H aja di excel.

Apa aja isinya si Wedding Journal? Mulai dari list vendor-vendor, sampai kliping bukti transfer atau bon-bon pengeluaran perintilan.
Tujuannya apa? Biar gampang ceki-ceki fix vendor dan bukti pembayaran gak hilang begitu saja. 
Bentuknya gimana? Bisa block note biasa atau buku agenda gitu.
Dimana belinya? Di tempat fotocopyan, toko buku, atau stationary.
Tampilannya gimana? Bisa didesain sendiri sesuai interest masing-masing.

Nah, kalo punya saya belinya di Toko Singgalang, jalan Karapitan Bandung sekitar awal tahun lalu ketika Masgin memberikan 'kejelasan' kepada saya halah halah. Terjangkau, kalo gak salah 23ribuan. Biar cantik saya hias-hias sendiri. Simple aja. Nih bentukannya:

Wedding Journal
Maap, penanda bukunya udah kriting-kriting
Karena saya hobi lucu-lucuan, dengan ada journal yang saya bentuk-bentuk sendiri ini, jadinya bikin semangat ngurusin hari H sendiri hihi. Sip? Okay, cukup sekian dan terimkasih. Bye...