Wednesday, May 11, 2016

Lamaran Shinta - Ginar

Rencana ini sudah dicanangkan dari setahun lalu, pas masginar ngobrol 4 mata sama mama. Belum tau pastinya kapan, tapi saya minta sama masgin waktunya pengen sebelum lebaran. Biar pas lebaran saya gak kzl lagi dengan pertanyaan "kapan lamaran" atau "kapan nikah" atau kapan kapan lainnya ehehe. Request juga pengennya bulan Mei ajaaa, karena itu bulan kesukaan.

... Dan akhirnya waktu awal tahun 2016 denger-denger dari laporan masgin kalo keluarganya mau dateng bulan Mei! Yipiii yipiii senengnya. Berasa masih lama khan ya, tapi seiring waktu berjalan ternyata 5 bulan persiapan itu datengnya cepet, gak kerasa. 7 Mei 2016 akhirnya ditetapkan kalo keluarga masgin bakal dateng.

Saya bukan termasuk orang yang mewah, tapi lebih ke tipe orang yang perfeksionis. Setiap detail mesti dipersiapkan. Males kalo hari H tidak sesuai dengan yang diharapkan, suka sedih sendiri, maklum gadis sensitip. BEDA SAMA MASGINAR YANG SUPER SELOW. KZL! Masginar ini mesti disuruh-suruh, dipaksa-paksa, diomongin berkali-kali baru sadar bahwa early planing itu penting.

Semenjak ada rencana itu, saya jadi hobi searching mengenai prosesi lamaran, persiapan, dan lainnya-lainnya. Mulai dari baju, makeup, venue, dekor, cincin, dll. Betapa shocknya liat prosesi lamaran jaman sekarang yang hampir gak ada bedanya sama prosesi nikahan dong. Tapi ngeliatnya emang lucu dan suka. Pengen gitu acara lamarannya gak mewah-mewah banget, tapi terkesan hangat dan modern. Oke, untuk itu saya mulai hunting-hunting untuk hari H lamaran.

Persiapan pertama adalah nyiapin baju. Sempet debat sama masginar masalah baju. Saya pinginnya seragam, tapi beliau kekeuh cukup samain tema warnanya aja. Tapi setelah saya merengek-rengek sambil ngeliatin contoh baju lamaran orang lain, akhirnya beliau bersedia untuk beli bahan kain batik biar bisa samaan, dengan syarat corak dan warnanya pilihan beliau, saya gak boleh ikut campur. Yipiii yipiii! Kira-kira bulan Februari lalu kita hunting kain ke Kencana Pajajaran, di jalan Dipatiukur. Koleksinya banyak sih, tapi masgin gak ada yang cocok. Kraaaay. Oke lanjut, rencana selanjutnya mau cari ke Manonjaya jalan Sumatra rekomendasi temen, tapi pas otw kesana ngeliat spanduk gede pinggir jalan pas hari itu lagi ada pameran batik di Graha Manggala Siliwangi, meluncurlah kami kesana, tapiiii ternyata batiknya buteng-buteng alias butut-butut hih. Yauda langsung cus aja ke Manonjaya. Sesampainya disanaaaa... Tokonya sepi... Bangunannya jadul... TAPI KOLEKSINYA KECE-KECE!!! RECOMMENDED! Kalo harga sih gak tau ya, tapi menurut saya yang gak tau harga batik mungkin standar dengan kualitasnya yang bagoes. Setelah pilih-pilih akhirnya masginar milih kain warna tosca. Yeay, sesuai keinginanku! Makaci papsgin.
Setelah dapet kain, dilanjutkan dengan pencarian tukang jahit. Dapet di si ibu yang pernah jaitin baju bridesmaid saya. Di kawasan Inhoftank, masuk ke gang to gang. Perjuangan banget nyari rumah si ibu ini. Tapi syukur masginar juga hepi, gak ada ngomel-ngomel. Sebulan akhirnya si baju selesai. Baju masginar cucok banget, tapi yang saya seperti biasa mesti dirombak lagi kerena kegedean. Harganya?? Keseluruhan 200ribu ajaaah doooong. I love you ibu jait. Hasilnya nanti ya ada difoto-foto yang saya upload selanjutnya.

Selanjutnya apa? Nyari dekor, catering, dan kursi. Ini tugas mama, karena maklum saya sibuk mencari sebongkah berlian buat modal acara ini juga. Tapi saya gak angkat tangan, saya searching-searching juga, tanya sana sini. Dan taukah andaaa... dekor untuk acara lamaran itu minimal 5YUTA!!! LIMA YUTA MINIMAL. Buset, acara 2 jam aja mesti ngeluarin budget segitu, maleussss.. Akhirnya pasrah aja deh, kalo mau dekor mendekor saya serahin sepenuhnya ke mama, yang penting budgetnya make sense.
Eh taunyaaa, setelah mama kesana kesini, dapet juga dekor minimalis, kursi bercover putih dan berpita dengan warna senada sama tema ngabisin budget gak lebih dari 800ribu. DELAPAN LATUS LIBU LUPIAH! Mamaku hebat! Dan akhirnya saya sangat bersyukur tinggal di kampung. Karena ya itu, mereka belom masang bandrol harga kota HAHAHA. Beres dekor, urusan catering mama juga yang ngurus. Alhamdulillah, rejeki anak solehah tante-tante dari keluarga mama juga mau nyumbang makanan dan kue-kue kecil. Jadi budget buat catering juga bisa minimalis berkat tante-tanteku yang cantik dan hebat memasak. I love you tante-tanteku.
Oya, untuk dekor, jadinya rumah saya disulap jadi begini pas hari H. Cukup 1 spot di ruang tamu aja sih yang dihias-hias dan juga ada meja prasmanannya... 



Baju, dekor, catering rebes, selanjutnya makeup. Ini yang bikin galau. Nanya-nanya makeup artist di Bandung harganya minimal 300ribu, saran dari mama dan beberapa temen sih untuk acara lamaran yang cuma bentaran aja mending makeup sendiri. Yowis, dengan modal yang sama dengan harga makeup artist, saya beliin makeup yang nantinya bisa jadi hak milik saya. Tapi again and again, rejeki anak solehah lagi, ternyata ada sahabat saya yang nawarin buat makeupin secara cuma-cuma, YA MANA SAYA TOLAK. Saya iyain tawarannya, sampe beliau rela-relain dateng ke Ciparay buat makeupin huhu makasih banget Gita dan Deden (pacarnya). Hasil makeupnya saya suka bangettttt. Kalo gak harus wudhu buat dzhuhuran, sampe malem pengennya gak mau apus makeupnya. Nih, sahabat saya emang MUA keren, kalo mau ceki-ceki instagramnya aja langsung: by.mahayu. Hasilnya?? Nih...



Oke, hampir semuanya udah diceritain. Tapi hal terpenting lamaran yang belum. Apaan coba? CINGCING. Nah ini yang bikin sedih banget. Karena masginar orangnya selow, nyari cingcingnya itu H-3 acara aja dooong. Gimana gak kzl hayati ini, tau ukuran jari ceweknya kek bayi, pasti susah nyarinya wuuu. Kisah pas nyari-nyarinya adalah...
  1. Kami pergi ke Toko Mas Laris Jewelry di jalan Sukajadi Bandung, tepatnya sebelum PVJ kalo dari arah pasupati. Awas jangan kebalik, karena disana ada juga toko mas namanya Laris Abadi atau Laris apaaa gitu lupa, pokoknya cari yang 'Laris'nya GAK ADA embel-embelnya. Koleksinya cantik-cantik sih kalo untuk cincin fashion, tapi kalo untuk cincin tunangan agak biasa aja. Dan ukuran jari saya pun disana gak ada. Mesti custom, dan custom itu jadinya sebulan - 3 bulanan. Cry.
  2. Lanjut ke Toko Mas Eropa dan ABC disekitar Otista. Di 2 tempat itu pun nihil. Gak ada model yang disukai, terutama sizenya juga guede-guede. Double Cry. Pencarian dilanjutkan besoknya lagi.
  3. Masgin dan saya coba cari ke Toko Mas Italy di sekitar Pasar Baru, ini sih rekomendasi temen masgin katanya. Sampe sana sama aja, sizenya gak ada yang kecil. Tapi koleksi cincin tunangannya lutchu lutchuuu. Yauda terpaksa dipakein kawat lagi aja daripada pusing nyari-nyari lagi. Seneng banget juga ternyata cincin yang saya pilih matanya ada 11 biji, Hihi sesuai dengan angka kesukaan dan tanggal, bulan, tahun jadian kita; 11 November 2011. Yah memang, semesta emang berkonspirasi membantu mengabulkan permintaan saya kepada Allah. Nih wujud cingcingnya...

Demi kesuksesan acara, saya juga bikin rundown acara lamaran sendiri. Trus ditempel di Q-card MC acara, yaitu Pak H. Amin, ustadz kesayangan mama. Tapi pas saya nulis blog ini, Q-cardnya udah dibuang katanya sama mama, jadi gak sempet difotoin fufufu. Begini wujud rundown acara lamaran saya sama masginar:


Huaaah. Ceritanya panjang juga ya. Tapi kesimpulan dari semuanya, saya bersyukur banget diberikan kemudahan dan ke-hepi-an sama Allah sampai lancar di hari H. Gak nyangka bisa bikin acara sederhana yang luar biasa (menurut saya), keren, dengan modal sendiri, wara-wiri kesana kemari sendiri, dan hasilnya PUASSS BANGET. Yang terpenting yakin sih bisa mewujudkan keinginan kita. Terimakasih keluarga besar saya, terimakasih keluarga besar masginar. Hepi banget banget banget.

"Once you make decision, the universe conspires to make it happen.

BECAUSE EVERYTHING YOU CAN IMAGINE IS REAL!"


Liat dong tatapan maut masgin... saat-saat gemeteran semakin-makin ini

2 keluarga inti bersatu

Enin and her children

Tim hore, dari sepupu-sepupu keluarga mama

Keluarga dari alm. papa

Om dede and the gank

Mas danu teh wening (keluarga masginar)

Keluarga masginar
Dan terakhir, terspesial, terkasih, tercinta saya haturkan terimakasih sama papsgin! Makasih udah mau melamar akuuu kiwkiiiw. Semoga bisa dilancarkan juga di next acara. Dari awal persiapan sampe hari H saya ini gak ngerasain deg-degan sama sekali loh. Tapiiii pas ditengah acara, ngedenger speech jangji masgin di hadapan mama dan kedua keluarga besar dengan suara yang gentle dan merdu bikin saya gemeteran. ASLI! Saya melting banget denger suara masgin. Gemeterannya sampe akhir acara atulaaah. Mentang-mentang pokalis band yah. Ah pokoknya your voice is my favorite sound ever papsginkuuu! Yang tadinya saya mau speech juga, udah disiapin kata-katanya, dihapalin, malah ngeblank saking gemeterannya hihi. I love you masgin!

Papsgiiin!

Pose tergetek we've ever done
Oke cukup sekian cerita dan sharingnya. Semoga menjadi kenangan dan inspirasi bagi pembacanya. Doakan kami biar selalu dilancarkan ke rencana selanjutnya.
Kemudian backsound Christina Perri - Thousand Years. One step clooooooser ~



Photo credit by: NESNUMOTO.
Ini keren banget Nesnumoto. Pelayanannya ramah dan bae-bae bener crewnya. Recommended!


No comments:

Post a Comment