Thursday, February 11, 2016

Curhatan Dosen Newbie

Jadi sebenernya setelah saya diterima kerja sebagai dosen disalah satu universitas swasta di Bandung, diri ini masih belum percaya bisa 'tampil' di depan kelas buat ngasih materi perkuliahan. Ya saya sendiri aja gak percaya, gimana temen-temen yang udah tau aslinya shintaebong hartini putri???
Tiap ketemu anak-anak geng pasti aja ada celotehan:
"WHAT. KAMU JADI DOSEN??! Emang bisa??!"
"Bong, kalo ngajar di kelas gimana sih? Gak kebayang deh kalo kamu ngajar. Kalo aku jadi mahasiswanya yang ada ketawa-ketawa kali!"
dan lain-lain, dan lain-lain...

Omongan temen-temen itu gak bikin drop kok, soalnya saya sendiri emang masih gak nyangka. Bisa juga menyelesaikan kerjaan tersebut 1 semester ini! HAHAHA. Mari lanjut ke semester berikutnyaaa!
Tapi jujur, saya merasa masih banyak banget kekurangan ketika belajar di kelas. Suka ngerasa aja kalo apa yang saya sampaikan gak dimengerti sama mahasiswa. Atau suara saya yang kurang jelas. Maap yaa anak-anakku.


Etapi beneran deh, saya bersyukur banget dikasih pekerjaan ini lebih awal dari perkiraan. I LOVE MY JOB! Saya jadi tau, maksud dosen ngasih tugas dulu waktu ngajar saya pas strata 1 dan strata 2 itu apa. Jadi tau juga ketika ngawas ujian itu rasanya gimana. Dan sebagainya.

Trus, masalah apa yang terjadi selama menjadi dosen? Ngasih nilai mahasiswa! Duh ini yang menurut saya paling berat hahaha. Saya bukan termasuk dosen ibu tiri yang tega ngasih nilai anak dibawah rata-rata. Ada beberapa anak yang emang hasil akhirnya jelek, tapi karena attitudenya baik saya naikin nilai tugasnya. Ada juga yang nilai akhirnya jelek, tapi karena aktif di kelas saya naikin nilai tugasnya. Yang jadi masalah adalah ketika nilai UTS dan UAS nya jelek, tugas dan absensinya bagus; tetep nilai akhirnya jelek. Menurut saya nilai UTS dan UAS adalah nilai mutlak yang gak bisa diganggu gugat, gak bisa dinaik-naikin, dan poinnya paling besar. Saya paling bisa naikin di tugas. Tapi ternyata akhirnya masih sama T_T ini yang bikin berat. Tapi yaa gimana lagi. Semoga setiap hasil akhir yang kurang memuaskan jadi motivasi buat mereka biar belajar lebih giat.

Sip??? Siiiip!!! Semangat anak-anakku!

No comments:

Post a Comment