Monday, October 3, 2016

Wedding Diary: Prewedding in a Rush

Mulai dari Make Up Artist.
Jadi ya jujur, 80% persiapan menuju prewedding ini saya dapetin info dari Instagram sejak 2 bulan lalu, termasuk MUA. Ah I love you Instagram. Seperti ngedapetin MUA kece yang dandanin saya pas prewed. Mungkin buat kebanyakan cewek yang terpenting dalam milih MUA adalah polesan makeupnya ke muka, tapi buat saya yang terpenting adalah BAGAIMANA DIA BISA MENGKREASIKAN HIJAB SAYA BIAR SAYA TIDAK TERLIHAT SEPERTI BANCI THAILAND APALAGI KETIKA FULL MAKEUP HAHAHAHAHAHAHAHA. Dan setelah kepo sana sini ke banyak MUA di Bandung, saya menemukan Kang Ibey! Nama IG nya: ibey_ajah! Yuhuuu! You know me so well banget Kang Ibey, dari alis yang cetar, lipstik yang oketabenge, bulu mata berlapis-lapis, model hijab yang sesuai tema dan cocok di muka, sampaiii bantuin ngurusin wardrobe huaaa terbaik banget pokoke! Recommended! Jadi langganan saya nih kalo ada special occasion.
Tuh Kang Ibey yang tengah hihi
Rush yang kedua: nyari kostum.
VINTAGE! KLASIK! OLD BUT GOLD! Kata-kata itu yang selalu masgin ucapkan dan tak pernah berubah ketika saya tanya ratusan kali "ntar prewed mau tema apa???" Ya makanya gak heran sih semua hasil fotonya gaya-gaya jadul gitu. SEMUA. Saya minta yang fun dan modern pun, ogah-ogahan. Tapi yaa nurut aja dah, da emang keren juga ide nya. Nah nyari kostum ini yang ribed YaaAllaaah. Buat yang casual kita cari dari mall satu ke mall lain atau hunting di online shop dengan mix and match-in baju saya sama doi. Buat wedding gownnya seperti biasa, saya sempet desperate sama size yang gak muat di badan. Ampir semua wedding gallery yang saya kunjungi ukuran gaunnya gak banget kalopun maksain dikecilin. Sampai akhirnya ketemu surga bagi wanita-wanita bertubuh minimalis seperti saya... yakni... di... Zebra Room!! Sang owner namanya Kang Ibam, doi punya banyak buanget kostum ala-ala. DAN YANG TERPENTING SIZENYA PADA PAS DI SAYA UUUUU TERHARUUU. Dan harganya tidak menguras kantong, dan koleksinya banyak, dan bajunya wangi-wangi hihihi. Karena gaun akad saya nanti gak putih, jadi saya milih gaun untuk prewed warna putih, yah setidaknya ngerasain lah pakai gaun putih biar ala noni Belanda.

Last Rush: nyari tempat.
Pasti buat para bride to be dan groom to be, nyari tempat ini dibikin pusing 11 keliling. Emang sih yang penting disesuaikan dengan tema yang bakal dipake. TAPI PUSING JUGA BOK! Pengen di hutan, cafe, danau, hotel, on the street, museum, dll. Pusing deh pokoknya. Kalo saya sih sebenernya 1, gak mau ke tempat jauh-jauh... dan ngamburin biaya banyak sih *teteup emak-emak* karena ternyata tempat prewed yang saya sebutin di atas itu mesti mengeluarkan budget 750ribu - 2yutaan! Maleus... Untungnya saya orang yang rajin ngulik. Setelah ceki sana sini, akhirnya terpilihlah Kampoeng Tulip sebagai tempat buat prewed. Lokasinya gak jauh-jauh amat, di Pasir Pogor Ciwastra, Bandung. Tempat rekreasi keluarga gitu, macam Farm House, tapi masih sepi karena kata si mpunya memang belum jadi 100%. Saya yakin beberapa bulan mendatang tempat ini akan menjadi tempat yang mainstream buat selfie-selfie HAHA.
Awalnya tim foto saya meragukan tempat ini karena takut spot fotonya cuma sedikit. Ternyata eh ternyata di Kampoeng Tulip ini saya dapet 3 tema berbeda sekaligus alias 3 spot kece buat foto-foto; di danau, di rumah-rumah Belanda, terakhir di ruang tamu ala shabby chic gitu. Dan hasilnya mayan kece. Gak mayan deng, emang kece, nih


Tempat kedua, saya pilih di studio foto aja karena ternyata studio Nesphoto juga ada spot kece sesuai tema yang saya dan masgin pengenin. Elegan-elegan gimanaaa gicu. Nih


Oke, cukup buat sharing prewed kali ini. Say thanks to:
Allah swt, suami tersayang, Kang Ibey, Mas Eky dan Mas Bimo. Kalian ruar biasaaaa ~

PS: Foto-foto di atas belum ada yang diedit a.k.a original fresh from the oven.

Tuesday, September 20, 2016

Wedding Diary: It's All About Paper

Ah memang hidup saya ini gak bisa jauh-jauh dari kertas dan percetakan. Tapi kali ini kertas yang asyik! Ya secara buat acara sendiri, gimana gak excited. Wedding diary kali ini kita ngebahas perintilan yang berbahan kertas. Apa aja tuuuh?

Invitation Cards alias Kartu Undangan. Memang ya, dasarnya saya rewel dan detail, nyari kartu undangan ini susah susah gampang. Dari dulu rencana kalo bikin kartu undangan itu yang gak mubazir, jadi musti bisa dipergunakan lagi buat para undanganers. Sampe akhirnya mutusin bikin kartu undangan berbentuk frame foto. Hunting harga di percetakan undangan, di pameran pernikahan, google, harganya bikin syok. Sampe suatu ketika nemu di IG, namanya Deroro Design. Harga kartu undangan yang saya pengen disana jauuh lebih terjangkau dibanding tempat lain. Emang sih, awalnya worry banget pesen-pesen via online, makanya buat mastiin kualitasnya bagus apa nggak, wajib banget minta sample. Dan setelah mas panji (owner deroro) kirim sample, saya yakin banget mau bikin kartu undangannya di beliau. Dengan membulatkan tekad, saya pesen kartu undangan berbentuk frame/ figura foto, ya mayan kan buat nyimpen foto. Daaan ternyata dibonusin kalender juga! Hihi jadi kalo yang gak mau majang foto, tu kartu undangan bisa dijadiin kalender duduk. Insyaallah gak akan mubazir kan jadinya. Oya, pesen disini udah sama thank you tag, plastik, dan stiker jom jerry juga loooh.
Akhirnya... setelah revisi 1000x dengan desain baru dan beda dari yang lain sesuai request sendiri oleh saya dan masgin... kartu undangannya jadi! Naik cetak dengan desain kayak gini:


Next, Bridesmaid Card alias Kartu Bridesmaid yang saya sisipin di clutch ala-ala pas pembagian kain buat para dayang-dayang tercinta. Sama sih bikinnya di deroro juga biar sekalian. Dan lagi-lagi revisi 1000x. Di kartu itu ada ucapan-ucapan manis buat para sahabat plus attire guidenya. Hasil akhirnya begini:



The last but not least, Guest Book alias Buku Tamu. Yaampun saya ini ribet banget ya, buku tamu kan di gramed juga banyak, tapi pengennya custom juga. Yaa gimana yaa da ebong mah anaknya te gituuu.
Yak, untuk guest book ini saya pesen secara online juga, nemu di IG. Namanya Makarios. Saya pesen dengan desain yang udah ada aja, waktu itu lagi males buat nyari-nyari bahan desain. Oya, sekalian pesen pulpen cantiknya juga disana... hihi. Sesuai tema di hari H, desain dan bentuk guest book saya punya kek begini:



Begitulah sharing singkat saya mengenai perkertasan di hari H. Apaaa, singkat??? Hahaha. Sampai jumpa di wedding diary selanjutnya ~~~
Bahas apa lagi ya?

Saturday, July 30, 2016

Wedding Diary: Mempersiapkan Kain Bridesmaids

photo from: pinterest
Hal ini yang paling ditunggu-tunggu pas persiapan menuju hari H. Yak, berburu kain bridesmaid buat temen-temen segeng, sahabat, dan tetangga tercinta. I'm so in love when I liat-liat kain, brokat, dan printilan-printilan di toko kain! Ah excited! Punya banyak temen baik itu sangat menggembirakan, tapi kalo lagi keadaan kaya gini ternyata tekor juga bro. Hahaha, nggak deng, walau tekor, dari awal saya emang berniat berbagi kebahagiaan sama sahabat-sahabat tercinta yang udah jadi tempat sharing selama saya pacaran sama masgin dengan memberi mereka kain. Makanya, untuk menghemat budget dan menghindari omongan-omongan yang 'gak enak', temen-temen yang dikasih kain bridesmaid saya khususkan memang yang tau banget seluk beluk perjalanan kisah percintaan saya sama masgin mulai dari jadian sampe sekarang.

Ternyata eh ternyata berburu kain buat bridesmaid itu gak gampang shaaay, sebelum fix beli, kayanya saya ada lebih dari 4 kali hunting ke Pasar Baru. Pokoknya dari dulu kalo lagi jalan sama mama ke Pasbar pasti sekalian nyiriin buat kain bridesmaid, tapi semuanya gak ada yang cocok kaya yang saya penginin. Suatu ketika beres lebaran karena dikejar waktu saya sama mama udah rencana ke Pasbar, pokoknya mau gak mau mesti dapet. Dan memang pasti ada waktu yang udah ditentukan sama Allah ya, taunya saya mampir ke toko kain yang jual kain brokat sesuai dengan yang saya cari-cari selama ini, nama tokonya Bravo, ada di lantai 1 Pasbar.

Untuk kain brokat, saya pilih yang coraknya 1 list 1 list. biar gampang di bagi. Sedangkan kain polosnya saya pilihin jenis Roberto Cavalli, Crepe Premium, dan Satin Premium. Hal tersebut tergantung ketersediaan kain di toko itu. Saya udah males nyari-nyari lagi, jadi pokoknya seadanya aja, tapi tetep dengan kualitas terbaik biar gak malu-maluin ngasihnya hehe. Untuk nyocok-nyocokin warna aja dibutuhkan waktu ampir 3 jam-an aja doooong plus motong-motongnya biar saya gausa repot ngebagi-bagi, per orang dapet kain polos 2m, sedangkan brokatnya 1,5m. Kalo kurang, yaa saya serahkan sama temen-temen buat ngakalinnya aja hehe peace.
Details
Dikarenakan jumlah geng saya lebih dari 1, jadi warnanya saya bedain per geng biar lucu dan gak dianggap mainstream antar geng. Terhitung, ternyata ada 4 warna kain bridesmaid yang berbeda;
  • 8 orang geng Geemama, harusnya sih 9. Tapi karena 1 anggota geng lagi merantau jauh di mato ke negeri orang, beliau pasti gakan dateng. Geemama ini temen masa kuliah, mereka lah yang pasti tau banget sejarah shintaebong dan ginar. Nah Geemama ini saya kasih warna gold tapi lebih ke kuning busuk dengan polosan Roberto Cavalli. Geemama ini ampir semuanya pada suka warna soft, jadi saya kasih warna gold aja biar netral, gak ngejreng-ngejreng amat.
  • 13 orang geng BJB. Ini temen-temen masgin. Masgin rikues temen-temen kantornya juga musti dikasih seragam, yowis untuk temen masgin ini saya pilihkan kain warna dusty pink dengan polosan Roberto Cavalli. Walau melenceng dari tema, tapi gak apa-apalah. Berhubung temen masgin banyak yang gak kerudungan, warna ini pasti cantik nempel di kulit mereka.
  • 4 orang geng Vdytapura. Geng SMA yang tak lekang oleh waktu. Mereka dapetnya warna pink fushia tapi keungu-unguan dengan polosan Crepe Premium. Melenceng juga sih. Tapi cantik banget warnanya, keliatan mevvah. Jadi yaa, saya ambil warna itu.
  • 2 orang lagi terdiri dari 1 orang BFF, dan 1 orang tetangga. Mereka dapet warna peach campur gold dengn polosan Satin Premium.
Cantik-cantik khan warnanyaaa ~
Berhubung nyiapin kain bridesmaid ini pas lagi libur puasa, saya tekadkan bikin packaging kain bridesmaidnya sendiri alias DIY. Aaaaaak semangat banget bikinnya, dan untung dibantuin sama mama dan ade. Untuk packaging kainnya, saya beli kotak mika di daerah Cibadak, harganya 4.500an. Karena saya orangnya pengen heboh, gak cuma kotak plastik aja, jadi saya beli hiasan-hiasan kawat kecil tapi dilapisi kertas buricak burinong gitu, belinya di Singgalang buat pegangan. Jadi si kotaknya itu endingnya ala-ala clutch transparan itu loooh hihihi. Nih penampakannya.
Packaging kain bridesmaid
Packaging kain bridesmaid berbagai geng
Mama dan Ade yang membantu pake solder buat bolong-bolongin kotak mika
Tak lupa di dalemnya disisipkan card yang emang udah saya pesen sekalian di orang yang bikin kartu undangan. Review percetakannya ntar saya bahas di cerita selanjutnya ya. Kata-kata di kartu ucapannya ala-ala will you be my bridesmaid gitu. Tapi kata-katanya gak mainstream, saya bikin sendiri.
Yah cukup sekian kisah pencarian kain bridesmaid sampai packagingnya. Semoga temen-temen ku suka sama bahannya. Dandan yang cantik ya, gaesss! See you!

Friday, July 29, 2016

Wedding Diary: Wedding Journal

Halah judulnya sebel gitu ya, "wedding diary" ~ ~ ~ ~ ~
Jadi saya emang rencana kalo segala persiapan perintilan menuju hari H pengen ditulis di blog ini. Seperti biasa, selain buat kenang-kenangan dan pengingat di masa tua, mungkin bisa sekaligus sebagai media sharing buat bride to be yang membacanya. Karena tidak bisa dipungkiri, selama persiapan merit ini saya juga sering kali terinspirasi dari beberapa tulisan di blog orang. Yaa sapa tau blog saya juga ada yang baca hahaha.
Sebagai pembahasan awal, saya mau sharing betapa pentingnya punya Wedding Journal (istilah aslinya gak tau sih, ala-ala saya aja ini nyebutnya gitu), atau buku catatan persiapan pernikahan. Ya walopun jaman telah berkembang, tinggal nulis di laptop aja gampang toh? Tapi pake buku lebih endyes... pake laptop saya pergunakan ketika menghitung biaya pemasukan dan pengeluaran menuju hari H aja di excel.

Apa aja isinya si Wedding Journal? Mulai dari list vendor-vendor, sampai kliping bukti transfer atau bon-bon pengeluaran perintilan.
Tujuannya apa? Biar gampang ceki-ceki fix vendor dan bukti pembayaran gak hilang begitu saja. 
Bentuknya gimana? Bisa block note biasa atau buku agenda gitu.
Dimana belinya? Di tempat fotocopyan, toko buku, atau stationary.
Tampilannya gimana? Bisa didesain sendiri sesuai interest masing-masing.

Nah, kalo punya saya belinya di Toko Singgalang, jalan Karapitan Bandung sekitar awal tahun lalu ketika Masgin memberikan 'kejelasan' kepada saya halah halah. Terjangkau, kalo gak salah 23ribuan. Biar cantik saya hias-hias sendiri. Simple aja. Nih bentukannya:

Wedding Journal
Maap, penanda bukunya udah kriting-kriting
Karena saya hobi lucu-lucuan, dengan ada journal yang saya bentuk-bentuk sendiri ini, jadinya bikin semangat ngurusin hari H sendiri hihi. Sip? Okay, cukup sekian dan terimkasih. Bye...

Wednesday, May 11, 2016

Lamaran Shinta - Ginar

Rencana ini sudah dicanangkan dari setahun lalu, pas masginar ngobrol 4 mata sama mama. Belum tau pastinya kapan, tapi saya minta sama masgin waktunya pengen sebelum lebaran. Biar pas lebaran saya gak kzl lagi dengan pertanyaan "kapan lamaran" atau "kapan nikah" atau kapan kapan lainnya ehehe. Request juga pengennya bulan Mei ajaaa, karena itu bulan kesukaan.

... Dan akhirnya waktu awal tahun 2016 denger-denger dari laporan masgin kalo keluarganya mau dateng bulan Mei! Yipiii yipiii senengnya. Berasa masih lama khan ya, tapi seiring waktu berjalan ternyata 5 bulan persiapan itu datengnya cepet, gak kerasa. 7 Mei 2016 akhirnya ditetapkan kalo keluarga masgin bakal dateng.

Saya bukan termasuk orang yang mewah, tapi lebih ke tipe orang yang perfeksionis. Setiap detail mesti dipersiapkan. Males kalo hari H tidak sesuai dengan yang diharapkan, suka sedih sendiri, maklum gadis sensitip. BEDA SAMA MASGINAR YANG SUPER SELOW. KZL! Masginar ini mesti disuruh-suruh, dipaksa-paksa, diomongin berkali-kali baru sadar bahwa early planing itu penting.

Semenjak ada rencana itu, saya jadi hobi searching mengenai prosesi lamaran, persiapan, dan lainnya-lainnya. Mulai dari baju, makeup, venue, dekor, cincin, dll. Betapa shocknya liat prosesi lamaran jaman sekarang yang hampir gak ada bedanya sama prosesi nikahan dong. Tapi ngeliatnya emang lucu dan suka. Pengen gitu acara lamarannya gak mewah-mewah banget, tapi terkesan hangat dan modern. Oke, untuk itu saya mulai hunting-hunting untuk hari H lamaran.

Persiapan pertama adalah nyiapin baju. Sempet debat sama masginar masalah baju. Saya pinginnya seragam, tapi beliau kekeuh cukup samain tema warnanya aja. Tapi setelah saya merengek-rengek sambil ngeliatin contoh baju lamaran orang lain, akhirnya beliau bersedia untuk beli bahan kain batik biar bisa samaan, dengan syarat corak dan warnanya pilihan beliau, saya gak boleh ikut campur. Yipiii yipiii! Kira-kira bulan Februari lalu kita hunting kain ke Kencana Pajajaran, di jalan Dipatiukur. Koleksinya banyak sih, tapi masgin gak ada yang cocok. Kraaaay. Oke lanjut, rencana selanjutnya mau cari ke Manonjaya jalan Sumatra rekomendasi temen, tapi pas otw kesana ngeliat spanduk gede pinggir jalan pas hari itu lagi ada pameran batik di Graha Manggala Siliwangi, meluncurlah kami kesana, tapiiii ternyata batiknya buteng-buteng alias butut-butut hih. Yauda langsung cus aja ke Manonjaya. Sesampainya disanaaaa... Tokonya sepi... Bangunannya jadul... TAPI KOLEKSINYA KECE-KECE!!! RECOMMENDED! Kalo harga sih gak tau ya, tapi menurut saya yang gak tau harga batik mungkin standar dengan kualitasnya yang bagoes. Setelah pilih-pilih akhirnya masginar milih kain warna tosca. Yeay, sesuai keinginanku! Makaci papsgin.
Setelah dapet kain, dilanjutkan dengan pencarian tukang jahit. Dapet di si ibu yang pernah jaitin baju bridesmaid saya. Di kawasan Inhoftank, masuk ke gang to gang. Perjuangan banget nyari rumah si ibu ini. Tapi syukur masginar juga hepi, gak ada ngomel-ngomel. Sebulan akhirnya si baju selesai. Baju masginar cucok banget, tapi yang saya seperti biasa mesti dirombak lagi kerena kegedean. Harganya?? Keseluruhan 200ribu ajaaah doooong. I love you ibu jait. Hasilnya nanti ya ada difoto-foto yang saya upload selanjutnya.

Selanjutnya apa? Nyari dekor, catering, dan kursi. Ini tugas mama, karena maklum saya sibuk mencari sebongkah berlian buat modal acara ini juga. Tapi saya gak angkat tangan, saya searching-searching juga, tanya sana sini. Dan taukah andaaa... dekor untuk acara lamaran itu minimal 5YUTA!!! LIMA YUTA MINIMAL. Buset, acara 2 jam aja mesti ngeluarin budget segitu, maleussss.. Akhirnya pasrah aja deh, kalo mau dekor mendekor saya serahin sepenuhnya ke mama, yang penting budgetnya make sense.
Eh taunyaaa, setelah mama kesana kesini, dapet juga dekor minimalis, kursi bercover putih dan berpita dengan warna senada sama tema ngabisin budget gak lebih dari 800ribu. DELAPAN LATUS LIBU LUPIAH! Mamaku hebat! Dan akhirnya saya sangat bersyukur tinggal di kampung. Karena ya itu, mereka belom masang bandrol harga kota HAHAHA. Beres dekor, urusan catering mama juga yang ngurus. Alhamdulillah, rejeki anak solehah tante-tante dari keluarga mama juga mau nyumbang makanan dan kue-kue kecil. Jadi budget buat catering juga bisa minimalis berkat tante-tanteku yang cantik dan hebat memasak. I love you tante-tanteku.
Oya, untuk dekor, jadinya rumah saya disulap jadi begini pas hari H. Cukup 1 spot di ruang tamu aja sih yang dihias-hias dan juga ada meja prasmanannya... 



Baju, dekor, catering rebes, selanjutnya makeup. Ini yang bikin galau. Nanya-nanya makeup artist di Bandung harganya minimal 300ribu, saran dari mama dan beberapa temen sih untuk acara lamaran yang cuma bentaran aja mending makeup sendiri. Yowis, dengan modal yang sama dengan harga makeup artist, saya beliin makeup yang nantinya bisa jadi hak milik saya. Tapi again and again, rejeki anak solehah lagi, ternyata ada sahabat saya yang nawarin buat makeupin secara cuma-cuma, YA MANA SAYA TOLAK. Saya iyain tawarannya, sampe beliau rela-relain dateng ke Ciparay buat makeupin huhu makasih banget Gita dan Deden (pacarnya). Hasil makeupnya saya suka bangettttt. Kalo gak harus wudhu buat dzhuhuran, sampe malem pengennya gak mau apus makeupnya. Nih, sahabat saya emang MUA keren, kalo mau ceki-ceki instagramnya aja langsung: by.mahayu. Hasilnya?? Nih...



Oke, hampir semuanya udah diceritain. Tapi hal terpenting lamaran yang belum. Apaan coba? CINGCING. Nah ini yang bikin sedih banget. Karena masginar orangnya selow, nyari cingcingnya itu H-3 acara aja dooong. Gimana gak kzl hayati ini, tau ukuran jari ceweknya kek bayi, pasti susah nyarinya wuuu. Kisah pas nyari-nyarinya adalah...
  1. Kami pergi ke Toko Mas Laris Jewelry di jalan Sukajadi Bandung, tepatnya sebelum PVJ kalo dari arah pasupati. Awas jangan kebalik, karena disana ada juga toko mas namanya Laris Abadi atau Laris apaaa gitu lupa, pokoknya cari yang 'Laris'nya GAK ADA embel-embelnya. Koleksinya cantik-cantik sih kalo untuk cincin fashion, tapi kalo untuk cincin tunangan agak biasa aja. Dan ukuran jari saya pun disana gak ada. Mesti custom, dan custom itu jadinya sebulan - 3 bulanan. Cry.
  2. Lanjut ke Toko Mas Eropa dan ABC disekitar Otista. Di 2 tempat itu pun nihil. Gak ada model yang disukai, terutama sizenya juga guede-guede. Double Cry. Pencarian dilanjutkan besoknya lagi.
  3. Masgin dan saya coba cari ke Toko Mas Italy di sekitar Pasar Baru, ini sih rekomendasi temen masgin katanya. Sampe sana sama aja, sizenya gak ada yang kecil. Tapi koleksi cincin tunangannya lutchu lutchuuu. Yauda terpaksa dipakein kawat lagi aja daripada pusing nyari-nyari lagi. Seneng banget juga ternyata cincin yang saya pilih matanya ada 11 biji, Hihi sesuai dengan angka kesukaan dan tanggal, bulan, tahun jadian kita; 11 November 2011. Yah memang, semesta emang berkonspirasi membantu mengabulkan permintaan saya kepada Allah. Nih wujud cingcingnya...

Demi kesuksesan acara, saya juga bikin rundown acara lamaran sendiri. Trus ditempel di Q-card MC acara, yaitu Pak H. Amin, ustadz kesayangan mama. Tapi pas saya nulis blog ini, Q-cardnya udah dibuang katanya sama mama, jadi gak sempet difotoin fufufu. Begini wujud rundown acara lamaran saya sama masginar:


Huaaah. Ceritanya panjang juga ya. Tapi kesimpulan dari semuanya, saya bersyukur banget diberikan kemudahan dan ke-hepi-an sama Allah sampai lancar di hari H. Gak nyangka bisa bikin acara sederhana yang luar biasa (menurut saya), keren, dengan modal sendiri, wara-wiri kesana kemari sendiri, dan hasilnya PUASSS BANGET. Yang terpenting yakin sih bisa mewujudkan keinginan kita. Terimakasih keluarga besar saya, terimakasih keluarga besar masginar. Hepi banget banget banget.

"Once you make decision, the universe conspires to make it happen.

BECAUSE EVERYTHING YOU CAN IMAGINE IS REAL!"


Liat dong tatapan maut masgin... saat-saat gemeteran semakin-makin ini

2 keluarga inti bersatu

Enin and her children

Tim hore, dari sepupu-sepupu keluarga mama

Keluarga dari alm. papa

Om dede and the gank

Mas danu teh wening (keluarga masginar)

Keluarga masginar
Dan terakhir, terspesial, terkasih, tercinta saya haturkan terimakasih sama papsgin! Makasih udah mau melamar akuuu kiwkiiiw. Semoga bisa dilancarkan juga di next acara. Dari awal persiapan sampe hari H saya ini gak ngerasain deg-degan sama sekali loh. Tapiiii pas ditengah acara, ngedenger speech jangji masgin di hadapan mama dan kedua keluarga besar dengan suara yang gentle dan merdu bikin saya gemeteran. ASLI! Saya melting banget denger suara masgin. Gemeterannya sampe akhir acara atulaaah. Mentang-mentang pokalis band yah. Ah pokoknya your voice is my favorite sound ever papsginkuuu! Yang tadinya saya mau speech juga, udah disiapin kata-katanya, dihapalin, malah ngeblank saking gemeterannya hihi. I love you masgin!

Papsgiiin!

Pose tergetek we've ever done
Oke cukup sekian cerita dan sharingnya. Semoga menjadi kenangan dan inspirasi bagi pembacanya. Doakan kami biar selalu dilancarkan ke rencana selanjutnya.
Kemudian backsound Christina Perri - Thousand Years. One step clooooooser ~



Photo credit by: NESNUMOTO.
Ini keren banget Nesnumoto. Pelayanannya ramah dan bae-bae bener crewnya. Recommended!


Thursday, February 11, 2016

Curhatan Dosen Newbie

Jadi sebenernya setelah saya diterima kerja sebagai dosen disalah satu universitas swasta di Bandung, diri ini masih belum percaya bisa 'tampil' di depan kelas buat ngasih materi perkuliahan. Ya saya sendiri aja gak percaya, gimana temen-temen yang udah tau aslinya shintaebong hartini putri???
Tiap ketemu anak-anak geng pasti aja ada celotehan:
"WHAT. KAMU JADI DOSEN??! Emang bisa??!"
"Bong, kalo ngajar di kelas gimana sih? Gak kebayang deh kalo kamu ngajar. Kalo aku jadi mahasiswanya yang ada ketawa-ketawa kali!"
dan lain-lain, dan lain-lain...

Omongan temen-temen itu gak bikin drop kok, soalnya saya sendiri emang masih gak nyangka. Bisa juga menyelesaikan kerjaan tersebut 1 semester ini! HAHAHA. Mari lanjut ke semester berikutnyaaa!
Tapi jujur, saya merasa masih banyak banget kekurangan ketika belajar di kelas. Suka ngerasa aja kalo apa yang saya sampaikan gak dimengerti sama mahasiswa. Atau suara saya yang kurang jelas. Maap yaa anak-anakku.


Etapi beneran deh, saya bersyukur banget dikasih pekerjaan ini lebih awal dari perkiraan. I LOVE MY JOB! Saya jadi tau, maksud dosen ngasih tugas dulu waktu ngajar saya pas strata 1 dan strata 2 itu apa. Jadi tau juga ketika ngawas ujian itu rasanya gimana. Dan sebagainya.

Trus, masalah apa yang terjadi selama menjadi dosen? Ngasih nilai mahasiswa! Duh ini yang menurut saya paling berat hahaha. Saya bukan termasuk dosen ibu tiri yang tega ngasih nilai anak dibawah rata-rata. Ada beberapa anak yang emang hasil akhirnya jelek, tapi karena attitudenya baik saya naikin nilai tugasnya. Ada juga yang nilai akhirnya jelek, tapi karena aktif di kelas saya naikin nilai tugasnya. Yang jadi masalah adalah ketika nilai UTS dan UAS nya jelek, tugas dan absensinya bagus; tetep nilai akhirnya jelek. Menurut saya nilai UTS dan UAS adalah nilai mutlak yang gak bisa diganggu gugat, gak bisa dinaik-naikin, dan poinnya paling besar. Saya paling bisa naikin di tugas. Tapi ternyata akhirnya masih sama T_T ini yang bikin berat. Tapi yaa gimana lagi. Semoga setiap hasil akhir yang kurang memuaskan jadi motivasi buat mereka biar belajar lebih giat.

Sip??? Siiiip!!! Semangat anak-anakku!