Friday, October 2, 2015

The Power of Doa Mama

Ehem. Kali ini mau curhat tentang fase kehidupan saya setelah kuliah ya. Oya, seperti yang sudah kalian tau (mungkin), kalo setelah lulus kuliah S1, saya langsung melanjutkan kuliah S2 di Universitas yang sama demi mengejar cita-cita mama. Loh, kok mama? Cerita selengkapnya mungkin bisa dilihat disini.
Nah, Alhamdulillah bulan Februari kemarin saya lulus premature dan menyandang predikat M.Ikom (Magister Ilmu Komunikasi), tapi ditulis ijazahnya masih M.Si (Magister Sains) karena kebijakan universitas yang belum bisa dirubah. Khan gak kece ya, soalnya S1 nya juga S.Ikom, jadi tetep kalo ada orang yang nanya saya mah jawabnya M.Ikom, kalo diundangan dicantumin juga mau nulisnya Shinta Hartini Putri S.Ikom., M.Ikom. Halah. Terus kenapa premature? Karena lulus S2 itu normalnya 2 tahun, which mean harusnya Agustus kemaren lulusnya. Tapi karena saya orangnya pintar dan rajin (masa?) saya sebisa mungkin ngejar lulus cepet. Alesan sesungguhnya sih, udah pengen cepet-cepet menghasilkan uang sendiri, karena kalo kuliah sambil nyari kerja itu susah. Ntah saya yang gak bakat nyari kerjaan kali ya. Ya saya emang gitu orangnya, mesti fokus cuma 1 kegiatan aja. Gak bisa multitasking.
Setelah intro yang panjang, saya mau langsung cerita aja. Jadi kelar dinyatakan lulus sidang S2, saya ditawari kerja disalah satu klinik kesehatan eksklusif di daerah Gatsu Bandung. Kenapa eksklusif? Karena pasien yang datangnya dari kalangan atas semua kayak artis dan pejabat gitu deh. Saya menjadi PR (public relations) disana berkat rekomendasi teman baik saya menggantikan posisi dia yang sudah lama pengen resign dan ingin melanjutkan cita-cita dia yang lain. Bahagia banget rasanya tau saya diterima, soalnya emang pengen cepet-cepet dapet kerja, eh tanpa dicari kerjaan dateng sendiri. Alhamdulillah. Bahkan sebelum wisuda saya sudah kerja disana, jadi beres wisuda saya gak nganggur gitu loh.
Sebenernya enak gak enak sih kerja disana. Awalnya saya mencoba bertahan walaupun secara perlahan makin lama kok makin kerasa aneh manajemennya. Gak perlu panjang lebar nyeritainnya gimana, intinya pernahkah lo merasakan:
-    Pusing kebanyakan deadline?
-    Bos gak pernah ngehargain hasil kerjaan lo?
-    Ide-ide lo selalu dimentahin?
-    Ngerasa gak berkembang?
Yaaaa seperti itulah rasanya. Pokoknya titik kesabaran saya habis setelah saya kena semprot oleh Pakboss akibat kesalahan temen saya, tapi saya yang disalahin dan dimarahin abis-abisan depan teman saya itu. Membela diri? Jelas. Tapi ada 2 prinsip yang harus diinget ketika lo kerja jadi bawahan: 1. Bos gak pernah salah, 2. Kalo lo ngerasa gak salah, kembali lagi ke prinsip no. 1. Dari situ saya bener-bener ilfeel sama perusahaan ini. Oke, enough, I’m quit. Ditambah nasehat dari keluarga, teman, dan pacar yang udah lama emang nyuruh saya out dari sana. Terutama mama yang marah besar tau anaknya kerjaannya begitu, waktu kerjanya begitu, terakhir salarynya pun begitu. Ya namanya khan ridho orang tua ridho Allah ya. Kalo mama udah benci saya kerja disana gimana? Yowis saat itu juga saya ngajuin resgin.
Tapi senengnya disana tuh temen kantornya baik-baik. Banget. Gak ada tuh istilah musuh dalem selimut. Semuanya saling care. Dan bagaimanapun saya berterimakasih sama perusahaan itu karena udah mengajarkan saya tentang cara menikmati dan mensyukuri arti hidup. Berkat perusahaan ini saya lebih melihat sesuatu dengan mata dan pikiran yang positif, lebih bahagia, because this too shall pass. Saya pernah berdoa mati-matian ingin merasakan kerja disana akibat iming-iming teman saya itu. Ya, Allah Maha Baik, memberikan saya kesempatan untuk merasakan bekerja disana walau hanya hitungan bulan. Alhamdulillah. Akhir bulan Juli saya pun resign dengan apapun resikonya; saya belum ada pegangan kerjaan lain.

Pernah baca artikel ini?
 
THE POWER OF DOA MAMA. Sebenernya inti dari curhatan panjang lebar di atas adalah ini. Seperti yang udah dibahas, ridho orang tua terutama ibu adalah ridho Allah. Saya percaya, dan makin percaya setelah 3 hari terhitung saya resign dari kerjaan sebelumnya dikasih tau ada lowongan kerjaan buat jadi dosen disalah satu universitas swasta di Bandung!!!!! Emang sih niat saya sebenernya belum buru-buru pengen jadi dosen, kepingin cari kerjaan kantoran yang gajinya minimal 10yuta dulu. Tapi hey, kesempatan gak dateng 2 kali. Dan mungkin ini jalan dari Allah buat bisa bikin mama bahagia. Karena setiap doa saya pinta adalah agar mama selalu diberikan kebahagiaan. Dengan pedenya, pas ngasih lamaran dan cv, saya langsung bebenah tesis lagi. Yaaa walaupun udah diwisuda saya ini belum megang ijazah bok! Karena belum nyelesein revisi tesis akibat office hour dan kerja rodi di peruhasahaan ntu. Yauda saya minta waktu seminggu sama universitasnya buat ngurusin ini itunya.
Seminggu kemudian saya dateng ke kampusnya yang terletak di tengah kota itu. Nunggu lamaaaaaa banget. Ngaret 2 jam dari appointment! Saat nunggu itu saya terus kontekan sama mama, disuruh mama buat dzikir terus-terusan (secara ini kepingin mama banget gue jadi dosen tuh). Rada deg-degan karena takut dites pengertian komunikasi apa? Pengertian PR itu apa? Duh, udah lama gue gak buka buku, atau kalo kata mama sih bakal tes psikotes. Sampe akhirnya dipanggil bapak HRD. Pertama masuk ke ruangannya disambut ramah banget sama asistennya yang cantik, disuguhi teh botol pula. Tanpa basa basi si bapak ngejelasin mengenai sistem kerja dosen disana. Tawarannya menarik! Intinya kalo saya nerima jadi dosen disana langsung diangkat jadi dosen tetap dan dikasih NIDN (Nomor Induk Dosen Nasional) dan langsung taken contract.
Tapi karena ini terlalu mendadak dan tak terduga, saya minta waktu lagi ke bapak HRD buat memikirkan pilihan 1x24 jam. Kenapa? Karena saya dikasih 2 pilihan dikampus itu. Dosen tetap disana ada 2 macem: Dosen non structural dan dosen structural. Dosen non structural ngajarnya maximal 3 hari dalam seminggu, kalo structural kerjanya office hour sampe hari Sabtu karena kita akan menjadi kepala sebuah jabatan di kampus itu dan tentu bayarannya lebih tinggi walaupun gak sampe 10yuta. Tapi kali ini saya gak peduli mau dibayar berapapun, yang penting bisa jadi dosen tanpa melalui jalan yang susah udah Alhamdulillah banget.
Saat keluar dari kampus itu saya langsung telepon mama, cerita tentang interview tadi. Mama seneng banget dengernya! Dan sayapun pengen langsung sujud syukur rasanya di depan kampus itu. Hahaha. Gaes… inilah kekuatan doa ibu gaes. Tanpa berekspektasi lebih, bahkan gak ngarep sama sekali tapi dikasihnya lebih lebih lebih dari yang kita bayangkan!
Yaa Allah, terimakasih Engkau selalu dan terlalu sayang kepada hambaMu ini. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah saya gak pernah nyari kerjaan kesana kemari, selalu ada jalan mudah yang dikasih Allah, karena Allah ngerti saya ini orangnya malesan kalo nyari kerja. Taunya selalu dipermudah. Rejeki anak soleh.
Satu persatu semua doa yang saya penjatkan dikabulkan Allah Swt. Kalopun ada yang gak dikabulkan, saya percaya Allah telah merancang rencana yang lebih indah dari apa yang saya pengen. Tahun kemarin saya ikut seleksi CPNS, gagal, kecewa sekali. Tapi ternyata sekarang? Ada yang lebih indah daripada menjadi PNS! Lebih mulia dan waktu kerja sampai tua. Pekerjaan yang mulia adalah mengamalkan ilmu yang kita punya agar membuat orang lain lebih baik, ya pengajar, guru ataupun dosen

Tulisan saya mengenai alasan memakai jilbab salah satunya adalah sedang banyak maunya. Ya, dan itu dikabulkan satu persatu. Mungkin ada doa yang belum dijawab Allah sampai saat ini. Tapi Inshaa Allah tahun depan bisa dikabulkan oleh Allah yaa. Apa doa saya itu? Nanti mungkin akan segera terjawab. Aamiin.
Wah ceritanya jadi panjang lebar gini. Hahaha. Udah ah, see you bloggy!