Thursday, January 16, 2014

"KAPAN MERIT???"

Begitu menggebu sekali ketika ngobrol sama mama, sepupu, temen-temen; dan sekarang-sekarang suka seneng aja gitu kalo baca artikel, twit orang, atau foto-foto tentang hal yang berbau pernikahan.
Selebritis yang nikah muda, dateng ke undangan anak temen mama yang nikah muda, jadi pager ayu untuk pasangan yang nikah muda, dateng ke acara nikahan temen sebaya, liat sepupu yang umurnya dibawah gue udah mau nikah muda… rasanya… KABITA!!!
Hahaha. Apalagi beberapa waktu ini mama udah ngomonginnya yang begitu-begitu mulu; nikah, resepsi, cucu, yaa meskipun mama gue mah sebenernya woles-woles aja sih, yang penting gue-(hari ini)-happy, pasti-beliau-juga-happy. Aaaaaak pusing yah jadi anak cewek yang umurnya >22 tahun. Ya, berasa tuntutan aja gitu sekarang, kalo ga ditanya kerjaan, pasti “kapan nikah?”. Setahun dua tahun kebelakang sih, gue sempet sering baca dari selebtwit, ketika acara hari besar dan kumpul bareng keluarga, pertanyaan yang paling ngjengkelin sampe nusuk ubun-ubun adalah, ya itu tuh, “kapan nikah?”. Lagian tuh pertanyaan kolot banget siiiik, gak ada pertanyaan lain apa? gak ada basa basi lain kah? Masih mending kalo udah punya calonnya, nah kalo boro-boro punya calon, apakabar tuh otak si Mblo buat muter nangkal dan ngeles buat jawab pertanyaan yang mematikan itu?! Eeeeeh sekarang setelah lulus kuliah, akhirnya gue ngalamin keadaan dimana perasaan gue menciut merasakan emosi yang tertahankan untuk mencekik leher orang ketika orang itu nanya “kapan nikah?” gak, gak kepikiran sebelumnya gue bakal juga ngerasain bete kayak gitu. Soalnya sebelumnya juga toh gue udah punya calonnya, dan MAMA ADEK NENEK gue aja woles, trus target nikah gue umur 25 kok. Yang jadi masalah adalah…
Hahaha peace out! Tapi jujur, pertama kali gue baca TimeLine twitter cewek itu bikin gue mikir… “eh, kok  bener juga ya, eh kok ngalamin juga ya, eh kok bikin sadar ya”. Apa lagi setelah lulus kuliah S1 ternyata banyak temen-temen sebaya dan pacaran sama yang seumuran, hubungan mereka kandas dong, bro. Gatau karena apa sih masalahnya, macem-macem, pokoknya sekarang ini berasa jadi musim putus, bukan musim duren atau musim rambutan. Pait-paitnya sih, feeling gue yaa karena masalah yang gue twitpic itu. Iya, katanya sih mesti realistis aja, untuk cewek (biasanya perkotaan), susah buat pacaran sama seumuran kalo cowoknya bukan anak keturunan dari keluarga Bakrie (misal), sebagian besar cewek dikejar target, bro! yakin deh. (notabene: nikah mesti udah mapan, udah mapan sama cowok yang seumuran ya kalo bukan sama anak pejabat, yaa anak konglomerat). Tapi untung gue bukan cewek perkotaan, gue anak dusun, dari Ciparay. Eeeey.
“jaman sekarang, cowok jelek bisa dapetin cewek cantik. Cewek cantik pengennya kebutuhannya terpenuhi.” Tau kan maksud kalimat ini? Tapi disini gue ga mau malah memperkeruh masalah orang pacaran sama yang seumuran, atau nganggep semua cewek itu matre, toh kalo punya komitmen yang jelas dari awal, kenapa takut buat pacaran sama yang seumuran, dan buat cowok, udah gak jaman bro cewek gak matre. Nah disini baru kita (maksudnya: gue) baru akan mikir realistis. Iya, susah sih pacaran sama yang seumuran, susahnya di ceweknya. Kita cewek dikejar umur guys. Umur kolot dikit kalo belum merit dikira gak laku, dikira perawan tua, dan yang lebih nyata adalah masalah momongan; gak baik punya anak kalo usia cewek udah gak produktif, right? tapi yang gue tau, ada loh beberapa couple yang seumuran, yang belum mapan financial, tapi mereka berani ambil keputusan buat nikah :’) dan sampe detik ini mereka baik-baik aja, dan menghasilkan anak-anak yang lucuuu. Terus contoh lain, gue punya temen yang emak bapaknya pacaran dari SMA, which mean mereka pacaran seumuran khan? Dan sampe sekarang ortu temen gue itu beserta temen gue menjadi salah satu keluarga harmonis yang gue idolakan :’) ARTINYAAA gak selalu pacaran seumuran itu susah, INTINYAAA mesti punya komitmen dari awal, right?!

… Gue sering ngerengek-rengek sama pacar atau sama temen-temen pengen merit, tapi ga tau atas dasar apa. Mungkin atas dasar kabita tadi. Dan untungnya si pacar suka nanggepin positif, meskipun cuma iya iya aja siiih. Suatu ketika dia nembak dengan pertanyaan, “bunda nanya, kamu pengen nikah kapan?” gue….. malah….. speechless! Iya speechless. Ngomong t-e-r-l-a-l-u serius gitu bikin gue dek-dekan kalo disemprot langsung dari calon suami sendiri muahahahahahaha geliii! Tapi emang iya ._. Aaaaa ga tau aaaaa… aku hanya gadis kecil yang gak tau apa-apa pokoknya. Aku masih polosss >.< Hahahaha.

Gue sendiri udah sering ngobrol dan berangan-angan mengenai masa depan bareng pacar. Yaa emang menggelikan, tapi harus! Daripada cowok yang males ngomongin masa depan?! Ada loh cowok yang gitu. Ada banget! Nah itu salah satu bukti dari kebenaran twitpic tadi. Hmmm gue sih untuk sekarang nyantai aja, ga diburu-buru buat merit, yang penting kita merit di waktu yang pas. Cuma itu harapan gue, yaa berharap sih boleh kan. Aminin aja. Gak peduli gue dengan pertanyaan sakti yang menciutkan perasaan, gak peduli gue sama orang-orang yang udah nikah muda, gak, gue gak kabita (hmmm), gue tau ada waktu yang pas, yang indah, dan bikin gue happy, someday. Menurut gue, bagaimanapun ngambil keputusan buat merit ga gampang. Mesti dipikir mateng-mateng. Iya gue pengen nikah muda, bukan muda, nikah diumur dan diwaktu yang pas lebih tepatnya, yaa semoga ada rejekinya ketika itu tiba. Untuk sekarang-sekarang? No, gue belom siap. Sebenernya suka seneng kalo ngebayangin merit-meritan, haha penghayal emang gue, tapi ketika gue sadar, gue belom mampu buat jauh dari mama, atau bayangin gue bakal ngurus anak orang, anak mertua gue, tidur bareng sama dia, bikinin sarapan, sampe nunggu dia pulang kantor. Iya, bayanginnya emang sweet, tapi ya itu lah situasi yang nyata ketika orang lain ngucapin “selamat menempuh hidup baru!!” beres merit kita bener-bener punya kehidupan baru.
Dan… gue… masih… belum… kepikiran… untuk… itu…

No comments:

Post a Comment